Iklan

Arsip

Archive for 22 November 2008

Hubungan Bahasa Aceh dengan Bahasa Melayu (4)

22 November 2008 3 komentar

PENAMBAHAN BUNYI

1.  Huruf /rK/ disisipi bunyi /eu/

Contoh:

Bahasa Melayu Bahasa Aceh
Harga Hareuga
Harta Hareuta
Kursi Kureusi
Perlu Peureulèë
Serta Seureuta

PENGHILANGAN BUNYI

1.  Bunyi /a/ hilang.

Contoh:

Bahasa Melayu Bahasa Aceh
Dialek 1 Dialek 2
Bahasa Bahsa Basa
Bahawa Bahwa Bawa
Cahaya Cahya Caya
Pahala Pahla Pala
Sahabat Sahbat Sabat

Baca selengkapnya…

Iklan
Kategori:Artikel

Hubungan Bahasa Aceh dengan Bahasa Melayu (3)

BUNYI MATI

1.  Bunyi /d/ menghilang.

Contoh:

Bahasa Melayu Bahasa Aceh
Diam Iëm

2.  Bunyi /f/ menjadi /ph/ (bila terletak di awal dan di tengah)

Contoh:

Bahasa Melayu Bahasa Aceh
Faham* Pham
Fana* Phana
Sifat* Sipheuët

3.  Bunyi /f/ menjadi /h/ (bila terletak di akhir)

Contoh:

Bahasa Melayu Bahasa Aceh
Alif* Aléh
Dhaif* La‘èh
Insaf* Inseuëh
Maaf* Meu’ah

Baca selengkapnya…

Kategori:Artikel

Hubungan Bahasa Aceh dengan Bahasa Melayu (2)

22 November 2008 3 komentar

BUNYI RANGKAP (DIFTONG)

1.  Huruf /ia/ menjadi /ië/

Contoh:

Bahasa Melayu Bahasa Aceh
Diam Iëm
Durian Driën
Ketiak Geutiëk
Kiat Kiët
Nias Niëh
Niat* Niët
Tamiang Teumiëng
Tiap Tiëp
Wasiat* Wasiët
Kecuali
Biar Biyeuë
Ikhtiar* Ékeutieuë

 

 

 

 

 

 

 

2.  Huruf /iu/ menjadi /ô/

Contoh:

Bahasa Melayu Bahasa Aceh
Cium Côm

Baca selengkapnya…

Kategori:Artikel