Iklan

Saran

Barangkali Anda tidak suka dengan tampilan blog ini?

Atau Anda menganggap isi dari blog ini salah?

Ayo, sampaikan saran dan kritik Anda kepada kami…

Sabah…

Iklan
  1. Brando_ecy@yahoo.Co.Id
    10 Desember 2008 pukul 19:53

    nenek sy adalah orng aceh,dr smua keluarga sy ayah,tante,om sy tdk ada yg memakai nama atau bhasa aceh..Istri sy skr sdang hamil sy ingn memberikan nama yg khas daerah aceh,di mana sy bs dptkan nama itu.?Sekian dan terima kasih

  2. 15 Desember 2008 pukul 00:28

    Mohon bersabar, saya sedang menulis khusus tentang hal ini…

  3. Jitu Indra Timur
    16 Maret 2009 pukul 13:47

    Saat nyoe yang Perle That ke geutanyo mandum adalah Grammar Acheh Language atawa Tata Bahasa Aceh atawa Kaidah Bahasa Aceh. dengan lagee nyan insya Allah Basa Aceh hana gadeh atawa menyampue ngen Basa Jawi/jawa/jowo(Melayu) walau pih Bahasa nyoe geutanyo chit yang pue siprek u nusantara nyoe, sehingga le urueng jet bahasa Jawi.

  4. 23 Maret 2009 pukul 18:21

    Tata Bahsa Acèh ka lheuëh geususôn lé ahli-ahli bahsa Acèh, lagèë DR. Abdul Gani Asyik, MA, Budiman Sulaiman, ngon Mark Durie (ureuëng Ostrali). Tapi, hana abéh lom.

    Inca Allah, eunteuk lôn pasoë…

    Sabah… 🙂

  5. HPA
    14 Juli 2009 pukul 07:32

    @Admin
    Jroh aduen, kamoe dukung…

  6. HPA
    14 Juli 2009 pukul 07:35

    Kritik bacut aduen…

    (NJ* nj Contoh: njèë —)
    kok masih memakai konsonan lama? apa Aceh itu baru Aceh kalau memakain ejaan jaman batu?

    CH ch Contoh: choë (alasan) keuch‘ak (geniter) —
    Ini juga sebenarnya tidak ada dalam huruf Aceh/Indonesia, ini huruf Asing, dalam bahasa Aceh dan bahasa Indonesia diganti menjadi SY sy, contohnya geusyik bukan geuchik, syik bukan chik…

    NC* nc Contoh: ncông (di atas) —
    Konsonan ini juga belum pernah saya temukan. Saran saja, jika ingin memperkaya bahasa itu bagus, tapi jangan aneh-aneh yang justru nantinya membingungkan.

    Selama ini yang saya lihat hampir semua penulis dalam Bahasa Aceh merasa yang paling bisa cuma dia, paling benar, jadinya tidak ada standar baku…
    Jadi kalau selama ini sibuk mengusulkan wikipedia Aceh, saya rasa bakalan kacau balau, ureueng teumuléh mantöng hana standar, galak-galak droe…

    Sorry agak mengkritik, tapi saya juga mengucapkan ribuan terimakasih atas berbagi pengetahuan langka ini…

    Aduen, keep it up…

    thanks…

  7. Agus Ilhamy
    5 Agustus 2009 pukul 11:19

    Assalamu’alaikum…

    Mas Admin, saya pengunjung baru Anda. mudah-mudahan saya sering kunjugi blog Anda ini.
    Saya mau tanya, cari kamus Aceh-Indonesia dan sebaliknya dimana ya? saya ingin sekali belajar bahasa acheh, karena punya teman on air dari aceh utara. saya berterima kasih sekali atas adanya blog mas ini, bisa menunjang sekali untuk perbendaharaan kosakata, yang selama ini saya belajar langsung melalui telepon dan sms. semoga bahasa acheh tetap terpelihara dan disukai kawula muda indonesia khususnya pemuda-pemudi acheh. terima ksih

  8. 10 Agustus 2009 pukul 15:18

    Kamus Aceh – Indonesia ada terbitan Balai Pustaka, silakan dicari.
    Kamus Indonesia – Aceh karangan M. Hasan Basry terbitan sudah lupa. Ada di toko buku di Banda Aceh.

    Buku-buku tentang bahasa Aceh ada banyak di Banda Aceh

  9. 17 September 2009 pukul 15:08

    @ HPA

    Konsonan /nj/ bukan konsonan lama. Jangan dikacaukan dengan konsonan/ny/.

    Konsonan /ch/ jelas-jelas ada dalam bahasa Aceh. Silakan buka kamus bahasa Aceh. Bahasa Aceh punya banyak dialek, jadi kalau satu konsonan tertentu tidak ada dalam dialek Anda, bukan berarti konsonan tersebut tidak ada dalam bahasa Aceh. Di Aceh Besar orang-orangnya menyebut chik bukan syik, geuchik bukan geusyik. Syik dan geusyik itu dialek Bireuën.

    Konsonan /nc/ juga jelas-jelas ada. Silakan buka kamus bahasa Aceh. Jadi, bukan aneh-aneh dan suka-suka saya. Silakan baca tulisan Dr. Bukhari Daud ini. Beliau menyinggung mengenai kekayaan dialek bahasa Aceh.

    Di pendahuluan sudah saya sebutkan bahwa ilmu saya baru sampai ke titik ini. Kalau ada yang lebih benar akan saya ikuti. Mengenai Wikipedia bahasa Aceh, saya hanya mencoba merintis (cah röt). Jadi, ejaan yang digunakan pun masih sementara. Untuk keputusan akhirnya, ya dimusyawarahkan bersama.

    Terima kasih untuk kritiknya.

  10. 26 Oktober 2009 pukul 05:20

    saya butuh logat aceh berupa video..?? ada link nya ga mas..? biar bisa denger intonasinya. trimkasih 🙂

  11. 27 Oktober 2009 pukul 16:55

    Coba yang ini: Cara teumulèh Basa Acèh (Aceh, Atjeh, Acheh, Achin). Di YouTube masih sangat banyak. Silakan dicari.

  12. tino
    18 Januari 2010 pukul 09:12

    aku jg pingin bljr bhsa aceh yg ada percakapan bisa di ksh contohnya ga ya? yg agak banyak aja ya. Tx

  13. Hafiz
    23 April 2010 pukul 10:55

    Keu neuk meutanyong…
    nyoe teuntang teumuleh bak Wikipedia Bahsa Aceh.
    Meunoe, di kabupaten2 di nanggroe Aceh lam meututo, lagee ka tanyoe tupeu le that logat yg hana saban. miseu jih antara Aceh Rayek, Pidie, Aceh Utara, Meulaboh. Ka teunte na bacut meu laen bahsa.
    Miseu lagee lon di Aceh Rayek, SEPEDA = GARI. meunyoe di Pidie ngon Aceh Utara ka len lom.
    yg keuneuk tanyong, peu na standar bahsa di Aceh, hingga jeut ta pakek lam tuleh teumuleh di wikipedia??

  14. 27 November 2010 pukul 03:11

    Hafiz# Nyang tanguy keu meuneumat nakeuh Kamus Aceh – Indonesia le Aboe Bakar nrr.

    *nrr = ngon rakan-rakan = dkk

  15. 5 Juli 2011 pukul 23:08

    nama rizki bahsa arab dan jepang

  16. 11 September 2012 pukul 18:39

    seubetoi jih le that mantong kosakata bahasa aceh yang na di aceh. umpama jih di aceh utara kamo meukheun miyub tapi di aceh rayek di kheun baroh. selaen nyan na cit kata tempat teduh, aceh rayek kheun chei sementara di aceh utara meukheun reului.

  17. 2 November 2012 pukul 07:42

    Saya hanya ingin mengatakan bahwa ejaan Bahasa Aceh yanģ dipergunakan di masa lalu di Aceh tidaklah mengikuti ejaan dalam Bahasa Indonesia.

    Contoh penulisan:
    “Aceh” seharusnya “Atjèh”
    “Cara” seharusnya “Tjara”
    “Nyoë” seharusnya “Njoë”
    “Raja” seharusnya “Radja”
    Dll.

    Mengapa demikian? Karena Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) adalah ejaan
    bahasa Indonesia yang berlaku sejak tahun 1972 itu hanyalah EJAAN untuk Bahasa Indonesia saja, tidak untuk bahasa Ingris, tidak untuk bahasa Perancis, tidak untuk bahasa Jerman dan tidak pula untuk bahasa Atjèh! Melainkan ejaan (EYD) itu hanyalah untuk bahasa Indonesia saja!

    Rasanya tidak masuk akal bila orang Ambon berhak menyempurnakan bahasa orang Bugis dan juga sebaliknya, dan bahasa Jawa disempuernakan ejaannya oleh orang Sunda misalnya. Dan tidak mungkin pula bahasa Atjèh disempurnakan ejaannya oleh orang Ingrris! Apalagi oleh orang Jawa atau pemerintah Indonesia. Artinya dengan adanya EYD Bahasa Indonesia pada 1972 itu berarti serta merta ejaan Atjèh juga berubah, mengapa? Karena EYD 1972 itu obyeknya adalah bahasa Indonesia, BUKAN bahasa Atjèh, bukan pula bahasa lainnya, hanya bahasa Indonesia saja!

    Demimikian menurut saya.
    Teurimông geunasèh.

  18. 2 November 2012 pukul 07:50

    MAAF RALAT dan PERBAIKAN

    Saya hanya ingin mengatakan bahwa ejaan Bahasa Aceh yanģ dipergunakan di masa lalu di Aceh tidaklah mengikuti ejaan dalam Bahasa Indonesia.

    Contoh penulisan:
    “Aceh” seharusnya ditulis “Atjèh”
    “Cara” seharusnya ditulis “Tjara”
    “Nyoë” seharusnya ditulis “Njoë”
    “Raja” seharusnya ditulis “Radja”
    Dll.

    Mengapa demikian? Karena Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) adalah ejaan
    bahasa Indonesia yang berlaku sejak tahun 1972 itu hanyalah EJAAN untuk Bahasa Indonesia saja, tidak untuk bahasa Ingris, tidak untuk bahasa Perancis, tidak untuk bahasa Jerman dan tidak pula untuk bahasa Atjèh! Melainkan ejaan (EYD) itu hanyalah untuk bahasa Indonesia saja!

    Rasanya tidak masuk akal bila orang Ambon berhak menyempurnakan bahasa orang Bugis dan juga sebaliknya, dan bahasa Jawa disempuernakan ejaannya oleh orang Sunda misalnya. Dan tidak mungkin pula bahasa Atjèh disempurnakan ejaannya oleh orang Ingrris! Apalagi oleh orang Jawa atau pemerintah Indonesia. Artinya dengan adanya EYD Bahasa Indonesia pada 1972 itu TIDAK berarti DENGAN serta merta ejaan bahasa Atjèh IKUT juga berubah, mengapa? Karena EYD 1972 itu obyeknya adalah bahasa Indonesia, BUKAN bahasa Atjèh, bukan pula bahasa lainnya, hanya bahasa Indonesia saja!

    Demimikian menurut saya.
    Teurimông geunasèh.

  19. 5 November 2012 pukul 00:51

    Terima kasih Aduen Iskandar atas sarannya..

    Untuk ejaan, saya mengambil pijakan dari ejaan bahasa Aceh yang dirumuskan oleh tim dari Unsyiah tahun 1980 dengan beberapa modifikasi. Ejaan tersebut bisa dilihat di halaman awal Kamus Aceh – Indonesia yang ditulis oleh Aboe Bakar dkk terbitan Balai Pustaka. Saya pribadi lebih memilih ejaan versi Unsyiah tersebut, mengingat apabila kita tetap menggunakan huruf /tj/, /dj/ dan /j/ sangat tidak efektif karena lebih banyak huruf yang digunakan. Dan pun akan menyulitkan bagi masyarakat Aceh sekarang karena tidak terbiasa dengan ejaan tersebut. Kalaulah kita ingin memakai ejaan yang asli Aceh, semestinyalah yang kita gunakan adalah ejaan dengan huruf Jawoe (Jawi) bukan dengan huruf Latin..

    Demikian dalam pandangan saya.

    Sabah..

  20. 9 April 2013 pukul 07:39

    penuliasan kata dalam bahasa daerah
    jangan sekali kali menggunakan ejaan bahasa indonesia
    bisa rancuh, jaga dalam penulisan
    sehingga penulisan kata, sama dengan bacaan
    penulisan bahasa daerah ‘” jawa” merujuk pada ejaan bhs indonesia
    sehingga terkadan gterdengar aneh ketika buka bhsa daerah dibaca anak2
    *) EJAAN BAHASA INDONESIA yng disempurnakan
    adalah ejaan yang tidak sempurna.

  21. harry
    10 Mei 2013 pukul 19:28

    saya minta tolong artiin kata2 ini

    weuh =
    hate =
    ta =
    wo =
    menyoe =
    langenyoe =
    keumeng =
    meunasah =

    terima kasih banyak

  22. 19 Juni 2013 pukul 11:16

    weuëh até = kasihan
    tawoë = kita pulang
    meunyo = kalau
    lagèë nyoë = seperti ini
    keumeung = hendak
    meunasah = langgar/musala

  23. 17 Desember 2013 pukul 16:32

    saya mau tanya nih, artinya oh hana lon tanyong mantong apa ya? terimakasih

  24. Rd
    29 Desember 2013 pukul 22:51

    Assalamualaikum
    Lon peungunjong baro bak Blog droe neuh tengku…
    Basa Aceh leupah that kaya, sampoe lon baca bak blog droe, le that penulisan basa Aceh nyang meubida ngon nyang lon meurunoe watee bak sikula. meunyoe jeuet lon tupeue, penulisan basa aceh nyang dore ngui, neucok dialek pat, dan penulisan jih neungui konsep peu.

    Teurimong gaseh tengku
    Wassalam

  25. Anonim
    29 April 2015 pukul 23:51

    Tak ada APA,bus aceh apa ya ?

  26. Amer
    6 September 2016 pukul 21:35

    Acèh kehilangan jati diri.
    Identity keAcèhan hampir semua hilang sebab masyarakat Acèh terpengaruh dengan idologi hindunesia.apa gunanya hidup kalau kita bersedia untuk dijajah.
    Jaroë:tangan
    Gurèë:guru
    Maté:mati

  27. Amer
    6 September 2016 pukul 21:47

    Acèh-Acèh-Atjèh-Acheh.orang hindu menulis Aceh.
    Hôm-entah
    Kruëng-sungai
    Ureuëng-orang

  28. Amirullah Abd Rahman
    7 September 2016 pukul 12:42

    Hindunesia language”Cangkol”
    Atjèh or Acèh language”Catök”
    Sinonim dengan Catök bukan “Cangkôy”.
    Ramè that ureuëng Atjèh tjang rheuloh Bahsa droë(Atjèh).
    Kèë kumeugurèë bahsa Atjèh bèk jeuèt puree bak tubôh bah beuthat h’anna siekula.hujah bacut

  29. amer
    7 September 2016 pukul 12:52

    Padum hareuga boh manok?
    Seringgét.
    Orang hindunesia ngomong “seribu ajah!”

  30. Anonim
    25 Mei 2017 pukul 09:32

    Soe le nyoe?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: