Bahasa Aceh memiliki dialek yang sangat banyak. Sampai saat ini belum diketahui dengan pasti jumlah dialek yang ada. Perbedaan antar dialek meliputi perbedaan bunyi huruf (fonem), kata, ungkapan, intonasi dan irama bicara, sintaksis dan sebagainya.

Keragaman dialek bahasa Aceh tertinggi sepertinya terdapat di wilayah Banda Aceh ditambah Aceh Besar. Dugaan saya hal ini terjadi dikarenakan banyaknya pendatang selama masa kejayaan Kesultanan Aceh Darussalam. Para pendatang ini pada akhirnya berbicara dalam bahasa Aceh yang tentu saja dipengaruhi oleh bahasa asli mereka.

Seperti misalkan di Ulèë Karéng, di akhir kalimat sering disertai akhiran “è” seperti kebiasaan orang India (dugaan saya pengaruh dari India).

Sampai saat ini saya belum menemukan penelitian dialek-dialek bahasa Aceh yang memuaskan, atau barangkali ada tetapi tidak dipublikasikan di internet. Karenanya saya mencoba membagi apa yang saya peroleh ini.

Mudah-mudahan bermanfaat.

 

Pendahuluan

 

Data-data yang ada di sini saya peroleh dengan berbagai cara, ada dengan cara mendengar langsung percakapan di masyarakat dan ada pula dengan cara mewawancarai narasumber. Selain itu juga saya pergunakan sumber kamus dan hasil penelitian dialek bahasa Aceh yang telah ada sebelumnya, namun dari sumber ini tidak begitu banyak data yang saya peroleh.

Sumber tertulis yang saya pakai:

1.  Kamus Bahasa Aceh – Indonesia. Aboe Bakar, Budiman Sulaiman, M. Adnan Hanafiah, Zainal Abidin Ibrahim, Syarifah H.. 2001. Jakarta. Balai Pustaka

2.  Kamus Umum Indonesia – Aceh. M. Hasan Basri. 1995. Jakarta. Yayasan Cakra Daru

3.  Penelitian Dialek Daya

4.  Penelitian Dialek-dialek Bahasa Aceh. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

5.  A Contextual Grammar of Acehnese Sentences (disertasi). Abdul Gani Asyik. 1987. The University of Michigan

Penting untuk saya beritahukan bahwa tidak semua kata dari dialek-dialek yang saya sebutkan di bawah ini pernah saya dengar. Untuk contoh, pada dialek Lam Panah, Aceh Besar. Data yang saya peroleh hanya 2 yaitu:

Umum Dialek Lain Melayu
Sarèë Saray Nama daerah
Ulèë Ulay Kepala

Melihat pola di atas, maka saya cantumkan pula kata-kata lain yang berpola sama.

Umum Dialek Lain Melayu
Abèë Abay Abu
Bajèë Bajay Baju
Lakèë Lakay Minta
Sabèë Sabay Sabu
dll

Kemudian, setiap keterangan misalkan:

Dialek 1 : Banda Aceh dan sekitarnya

Dengan keterangan di atas saya bukan ingin mengatakan bahwa dialek 1 tersebut hanya mencakup Banda Aceh. Boleh jadi ada dialek-dialek lainnya yang termasuk. Namun data yang saya peroleh berasal dari daerah tersebut.

Kemudian, walaupun sekarang ini dikenal bahwa dialek-dialek di Banda Aceh dan sebagian Aceh Besar tidak mengucapkan bunyi /ë/, namun saya masih tetap menuliskannya mengingat Kamus Bahasa Aceh – Belanda yang ditulis oleh Hoessein Djajadiningrat yang mendasarkan pada dialek Banda Aceh mencantumkan bunyi /ë/. Pengecualian hanya pada pembahasan mengenai hilangnya bunyi /ë/ pada dialek Banda Aceh dan sebagian Aceh Besar sekarang.

Berikut adalah perbandingan kata-kata antara berbagai dialek bahasa Aceh.

 

Bunyi Hidup (Vokal)

1  Bunyi /a/, /ea/, // dan /èa/.

 

Contoh :

Umum Dialek 1 Dialek 2 Dialek 3 Melayu
Ba Bea B Bèa Bawa
Hana Hanea Han Hanèa Tidak ada
Na Nea N Nèa Ada
Ka Kea K Kèa Sudah

Sebenarnya tidak ada bunyi /a/ murni dalam bahasa Aceh (kecuali barangkali pada dialek Bireuën). Bunyi /a/ selalu disusupi bunyi/e/ sebelumnya dalam berbagai derajat, mulai yang paling sedikit sampai yang jelas /ea/.

Dialek 1 : Mon Tasik dll

Dialek 2 : Banda Aceh, Lam Panah

Dialek 3 : Leupung, Pulo Acèh (Aceh Besar)

“Hana” (tidak ada), ada yang mengucapkannya “haneu” seperti di sebagian Lam No.

2.  Bunyi /e/ dan /ô/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Bet Bôt Cabut
Beu’et Beu’ôt Angkat
Bret Brôt
Chet Côt
Hey Hôy Panggil
Le Banyak
Len Lôn Padam
Let Lôt Cabut
Rhet Srôt Jatuh
Taket Takôt Takut
Tet Tôt Bakar

Dialek Lain : Banda Aceh dan sekitarnya

Dialek lain : Banda Aceh dan sekitarnya

3.  Bunyi /eu/ dan /u/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Eungkhoë Ungkhoë Pukul
Eungkôt Ungket Ikan
Beungèh Bungèh Marah
Keubah Kubah Simpan
Keudè Kudè Kedai
Leubèh Lubèh Lebih
Peugah Pugah Bilang
Seu’uëm Su’uëm Panas
Teubiët Tubiët Keluar
Teumok Tumok Cedok
Teu’ôt Tu’ôt Lutut

Dialek lain : dialek Pidië dan Seulimeum.

4.  Bunyi /i/ dan /é/

Contoh:

Umum Dialek Lain Melayu
Bri Bré Beri
Cit Cét Juga
Euncit Euncét Bekas
Gaki Aké Kaki
Kri

* Pakri

* Meukri

* Tukri

Kré

* Pakré

* Meukré

* Tukré

Cara

* Bagaimana

* tidak ada padanan

* Tahu bagaimana

Ri

* Meuri

* Siri

* Turi

* Meuré

* Siré

* Turé

Mana

* Tampak

* Yang mana

* Tahu mana

Dialek Lain : Banda Aceh, Aceh Besar, Lam No

5.  Bunyi /u/ dan /eu/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Kureusi Keurusi Kursi
Meukeusuët Meukuseuët Maksud
Rimuëng Rimeuëng Harimau
Umpeuën Eumpeuën Umpan

Dialek Lain : Pidië

6.  Bunyi /eu/ dan /i/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Gitok Geutok Getok
Jingeuk Ceungeuk Jenguk
Rijang Reujang Cepat
Rincông Reuncông Rencong
Rinyah Reunyah Becek
Rinyeun Reunyeun Tangga

Dialek Lain : Banda Aceh dan sekitarnya

7.  Bunyi /ö/ dan /è/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Göt Gèt Baik
Kanöt Kanèt Kuali
Keumöt Keumèt
Keunyöt Keunyèt
Löt Lèt Muat
Seutöt Seutèt Ikut
Khöng Khèng Saja

Dialek Lain : Banda Aceh dan sekitarnya

8.  Bunyi /ë/ hilang

Contoh :

Acuan/Standar Dialek Lain Melayu
Bloë Blo Beli
Deuëk Deuk Lapar
Kliëk Klik Teriak
Pluëk Pluk Kupas
Puliëk Pulik Kupas
Suliëk Sulik Kupas
Weuë Weu Kandang

Dialek Lain : Banda Aceh, sebagian Aceh Besar, sepertinya juga di pesisir barat dan selatan Aceh. Di Aceh Besar, mulai dari Keumireu sampai perbatasan Pidië memiliki bunyi /ë/

Keterangan:

Bahasa Aceh asli memiliki bunyi /ë/. Saya tidak tahu apakah bunyi /ë/ memang sejak dari dulu tidak terdapat di Banda Aceh dan sebagian Aceh Besar atau hilangnya baru terjadi di kemudian hari. Hal ini dikarenakan Kamus Bahasa Aceh – Belanda yang disusun oleh Hoessein Djajadiningrat yang mendasarkan pada dialek Banda Aceh mencantumkan bunyi ini.

Saya menduga salah satu penyebab hilangnya bunyi /ë/ di Banda Aceh dan sebagian Aceh Besar karena penduduk di kedua daerah tersebut berbicara dengan cepat, sehingga bunyi /ë/ yang memperlambat pelan-pelan lenyap.

Kini bunyi /ë/ semakin terancam kepunahannya terutama di kalangan generasi muda.

 

 

 

Gabungan Bunyi

1.  Bunyi /èë/ dan /o/

 

Contoh :

Dialek 1 Dialek 2 Melayu
Èëlia Olia Aulia
Dèësa Dosa Dosa
Sèëdara Sodara Saudara

2.  Bunyi /ay/ dengan // (IPA: æ)

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Bantay Bant Bantal
Kapay Kap Kapal
Sapay Sap* Lengan

Dialek lain : Sebagian kecamatan Mon Tasik.

3.  Bunyi /èë/ dengan /ay/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Abèë Abay Abu
Bajèë Bajay Baju
Lakèë Lakay Minta
Sabèë Sabay Sabu
Sarèë Saray Nama daerah
Ulèë Ulay Kepala

Dialek lain : Lam Teuba, Lam Panah, Leungah (Aceh Besar).

4.  Bunyi /èë/ dengan /èy/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Abèë Abèy Abu
Bajèë Bajèy Baju
Lakèë Lakèy Minta
Sabèë Sabèy Sabu
Sarèë Sarèy Nama daerah
Ulèë Ulèy Kepala

Dialek lain : suatu daerah di Pidië (dugaan saya)

5.  Bunyi /euë/ dan /uë/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Peuë Puë Apa

Dialek lain : Bireuen, Pasè, Peureulak dan Meulabôh

6.  Bunyi /oë/, /ay/, /è/ dan /ow/*

Contoh :

Umum Dialek 1 Dialek 2 Dialek 3 Melayu
Anoë Anay Anè Anow Pasir
Asoë Asay Asè Asow Isi
Bloë Blay Blè Blow Beli
Kamoë Kamay Kamè Kamow Kami
Lakoë Lakay Lakè Lakow Suami (Laki)
Manoë Manay Manè Manow Mandi
Soë Say Sow Siapa

Dialek 1 dan 2 adalah dialek Daya. Dialek ini dipakai di kecamatan Jaya, kabupaten Aceh Jaya walaupun tidak semua penduduknya memakai dialek ini terutama di pesisir karena mendapat pengaruh dialek-dialek bahasa Aceh lainnya.

Dialek 3 : Lam Panah, sebagian Pidie, Sama Tiga

*) Saya ragu apakah /ow/ atau /aw/. Perlu penelitian ulang. Menurut Tgk. Hasmahdi alias Abi Azkia dari Lam Lo, Pidië adalah /ouw/.

7.  Bunyi /oë/ dan /uë/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Bunoë Bunuë Tadi
Jinoë Jinuë Sekarang
Manoë Manuë Mandi

Dialek lain : Teunom[1]

8.  Bunyi /H/ dan /Hi/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Blah Blaih Belas
Brôh Brôih Sampah
Deuh Deuih Tampak
Reutôh Reutôih Ratus
Utôh Utôih Ahli, Tukang

 

 

 

 

 

 

H = Bunyi hidup/vokal

Dialek Lain : Pidië (sekarang), Seulimeum.

Keterangan:

Bahasa Aceh asli memiliki bunyi /Hi/. Saya tidak tahu apakah bunyi /Hi/ memang sejak dari dulu tidak terdapat di Banda Aceh dan sebagian Aceh Besar atau hilangnya baru terjadi di kemudian hari. Hal ini dikarenakan Kamus Bahasa Aceh – Belanda yang disusun oleh Hoessein Djajadiningrat yang mendasarkan pada dialek Banda Aceh mencantumkan bunyi ini. Juga seperti yang ditemui oleh Mark Durie ketika meneliti bahasa Aceh.

Saya menduga salah satu penyebab hilangnya bunyi /Hi/ di Banda Aceh dan sebagian Aceh Besar karena penduduk di kedua daerah tersebut berbicara dengan cepat, sehingga bunyi /Hi/ yang memperlambat pelan-pelan lenyap. Kini bunyi /Hi/ semakin terancam kepunahannya terutama di kalangan generasi muda.

 

Bunyi Mati (Konsonan)

1.  Bunyi /b/ dan /g/ di awal hilang.

Hal ini hanya bila huruf awal suku kata kedua juga sama atau hampir sama.

Contoh :

Acuan Dialek 2 Melayu
Babah Abah Mulut
Bubé Ubé Sebesar
Gaki Aki, Aké Kaki
Gigoë Igoë Gigi
Gukèë Ukèë Kuku

2.  Bunyi /c/ dengan /j/

Contoh :

Dialek 1 Dialek 2 Melayu
Ceungeuk Jingeuk Intip
Cupak Jupak Cupak

3.  Bunyi /c/ dengan /t/

Contoh:

Umum Dialek Lain Melayu
Camca Tamca Sendok
Cicak Ticak Cecak
Cicém Ticém Burung
Cincu Tincu Runcing
Cuco Tuco^ Cucu
Cucô Tucô^ Bilas

Dialek Lain : Seulimeum, Pidië*

^) Dugaan saya mengikuti pola.

*) Sepertinya

4.  Bunyi /h/ hilang.

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Chet Côt
Chit Cit Juga
Khém Kém Tertawa
Khiëng K‘iëng Bau

Dialek Lain : Banda Aceh

5.  Penambahan bunyi /h/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Cok Chok* Ambil
Dok Dhok
Manoë Ma-nho Mandi
Mu Mhu Tandan
Dit, Mit Nhit Sedikit

Dialek Lain : Blang Bintang, Mon Tasik

*) Piyeung

6. Bunyi /k/ dengan /t/[2]

Contoh:

Umum Dialek Lain Melayu
Adak Adat Andaikan
Bak Bat Pada

Dialek Lain : Banda Aceh dan sekitarnya

7.  Bunyi /m/, /n/, /ng/ di akhir kata diucapkan tidak sempurna,

Maksud tidak sempurna di sini ialah ketika diucapkan bunyi-bunyi tersebut mulut tidak tertutup rapat, tetapi terbuka sedikit (peugah haba hana tôp babah). Sebagai tanda saya beri garis bawah pada ketiga bunyi tersebut menjadi /m/,  /n/ dan /ng/.

Contoh:

Umum Dialek 1 Dialek 2 Melayu
Lam Lang Lam Di dalam
Nam Nang Nam Enam
Nyan ? ‘An Itu

Dialek 1 : Khas Kecamatan Simpang Lhèë (Aceh Besar).

Dialek 2 : Kecamatan Darul Kamal (Aceh Besar), desa Gröt (Indrapuri). Juga beberapa daerah lainnya di Aceh Besar dan Banda Aceh.

8.  Bunyi /m/, /n/ dan /ng/ saling bertukar

Contoh:

Umum Dialek Lain Melayu
Kuyuën Kuyuëm Jeruk nipis
Lam Lang Di dalam
Nam Nang[3] Enam

Dialek Lain :            Si Brèh, Simpang Lhèë (Aceh Besar).

9.  Bunyi /r/ dan /gh/

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Rayek Ghayek Besar
Rambôt Ghambôt Rambutan
Sira Tigha Garam

Bunyi /gh/ yang saya maksudkan di sini adalah bunyi pada anak tekak (uvular). Berhubung kesulitan lambang, saya pakai /gh/, lebih kurang seperti bunyi huruf ghayn walau sebenarnya tidak sama. Pengucapan bunyi /gh/ juga berbeda-beda antara berbagai dialek.

Dialek Lain : Banda Aceh, Lam Barô, Kruëng Raya,

10.  Bunyi /s/, /ts/ dan /t/.

Contoh :

Umum Dialek 1 Dialek 2 Melayu
Sa Tsea T Satu
Sibu Tsibu Tibu Siram
Gisa Gitsea Git Kembali

Sebenarnya tidak ada bunyi /s/ murni dalam bahasa Aceh. Gambaran yang paling cocok untuk bunyi /s/ dalam bahasa Aceh adalah seperti bunyi /ts/ pada bahasa Arab.

Semua bunyi /s/ memiliki susupan bunyi /t/ di awalnya dalam berbagai tingkat. Mulai dari paling sedikit susupannya seperti pada dialek Bireuen sampai yang hampir hilang bunyi /s/-nya seperti pada dialek Banda Aceh. Dengan alasan kemudahan saja penulisannya memakai huruf /s/.

Dialek 1 : Sebagian Aceh Besar, pesisir barat-selatan Aceh*

Dialek 2 : Banda Aceh, sebagian Aceh Besar

Bunyi /t/ pada kata-kata pada “dialek 2” sebenarnya bukan bunyi /t/ murni (bedakan dengan bunyi /t/ asli pada bahasa Aceh) tetapi memiliki susupan bunyi /s/ juga tetapi sangat sedikit (mungkin 10 %), sedangkan bunyi /ts/ susupannya lebih kurang 50 %. Untuk kemudahan saya pakai huruf /t/.

*) Dugaan saya

11.  Bunyi /ch/, /c/, /sy/ dan /s/.

Contoh:

Dialek 1 Dialek 2 Dialek 3 Dialek 4 Melayu
Chit Cit Syit Sit Juga
Chèëdara (?) Cèëdara Syèëdara Sèëdara Saudara

12.  Bunyi rangkap /rh/ dan /sr/[4]

Contoh :

Umum Dialek Lain Melayu
Rhah Srah Cuci
Rhak Srak Naik (kasar)
Rhap Srap Harap
Rhat Srat Rajut
Rhéng Sréng Putar
Rheuë Sreuë Serai
Rh‘iëp Sr‘iëp Hirup
Rhiët Sriët Turun
Rhoh Sroh Tumbuk (padi)
Rhom Srom Lempar
Rhon Sron (sejenis) Kapak
Rhông Srông Memasukkan
Rhop Srop Ribut
Rhôk Srôk Tenun
Rhet Srôt Jatuh
Rhuëng Sruëng Angkat
Rhuy Sruy Berdiri (bulu)

Dialek Lain : Banda Aceh dan sekitarnya

13.  Bunyi /n/ dan /l/

Contoh :

Dialek 1 Dialek 2 Melayu
Jeunamèë Jeulamèë Mahar
Meunasah Meulasah Mushalla
Meunintèë Meulintèë Menantu
Meunisan Meulisan Manisan
Nawah Lawah Jarak (batang)
Numbô Lumbô Nomor
Seunanyan Seulanyan Senin

Dialek 2 : Bireuën dst sampai Langsa*, Seulimeum

*) Dugaan kuat saya, karena sebagian kata-kata di atas memang pernah saya dengar, tetapi belum semuanya. Untuk dialek Seulimeum yang masih saya duga adalah: “jeulamèë”, “meulasah”dan “lawah”. Mengapa saya masukkan karena saya melihat pola yang sama.

14.  Bunyi /r/ di akhir kata asal, hilang atau menjadi /y/

Lihat Bahasa Aceh Dialek Seulimeum.

Mohon tanggapannya dari orang-orang Aceh terutama dari dialek yang bersangkutan. Apabila ada kekeliruan harap segera diberitahukan.

Berikut adalah nama-nama narasumber yang saya wawancarai dan saya memperoleh banyak data. Namun demikian masih banyak lagi narasumber lainnya yang tidak bisa saya sebutkan di sini dikarenakan data yang saya peroleh hanya sedikit.

Nama-nama di bawah ini bukanlah satu-satunya narasumber dalam dialek tertentu, karena seperti yang saya sebutkan sebelumnya saya banyak mendengar langsung percakapan di masyarakat mulai dari penjual ikan, pedagang, petani dan masih banyak lagi yang tentunya saya tidak kenal.

Saya sebutkan di sini sebagai bentuk penghargaan saya kepada mereka semua.

  1. Nila Kesumawati (Seulimeum)
  2. (Alm) Mawardi Mohd. Ali (Piyeung, Mon Tasik)
  3. Ramly Ganie (Seulimeung)
  4. Zainal Abidin/Yah Cék (Seulimeung)
  5. Teuku Anwar Amir (Seulimeung)
  6. Hidayatullah (Lubok, Aceh Besar)
  7. Taufiqurrahman (Lubok, Aceh Besar)
  8. Saiful Hadi (Pidie)
  9. Bedi Andika (Banda Aceh)
  10. Fadli Rais (Peureumbeuë, Meulabôh)
  11. Busyairi Umar (Lam No)
  12. Bukhari (Lam Buëng, Banda Aceh)
  13. Cut Munandar (Lhong Raya, Banda Aceh)
  14. M. Daud AK (Darul Imarah, Aceh Besar)
  15. Hidayat (Laweuëng)
  16. dll

Untuk bentuk pdf bisa dilihat di sini: Dialek Bahasa Aceh


[1] Keterangan dari Fadli Idris dari Peureumbeuë, Meulabôh

[2] Saya peroleh dari M. Daud AK (Kuta Karang, Darul Imarah) dan Cut Munandar (Lhong Raya). Juga dari kamus.

[3] Keterangan dari Cut Rizki. Orang tuanya berasal dari kecamatan Simpang Lhè, Aceh Besar.

[4] Dari kamus

Iklan